Ujian Wawancara Insinyur Profesional Madya (IPM) Kerjasama PII Cabang Palembang

Animo para Sarjana Teknik (ST) di dalam mengikuti program sertifikasi Insinyur Profesional sangat tinggi beberapa tahun terakhir ini setelah dikeluarkannya UU No.11 Tahun 2014 tentang Profesi Keinsinyuran. Meskipun Peraturan Pemerintah (PP) yang merupakan turunan dari UU ini baru akan disahkan akhir tahun ini tidaklah menurunkan minat para ST dan Insinyur untuk segera menjadi Insinyur tersertifikasi. dalah PII Cabang Palembang menyelenggarakan uji kompetensi Insinyur Profesional di Palembang pada Hari Senin, 30 Oktober 2017 lalu mengundang tiga (3) majelis penilai dari BK Sipil dan seorang staff sertifikasi PII Pusat.

Ketua Tim Majelis Penilai (MP), Ir. Wahyu Hendrastomo bersama dua rekan MP lainnya, Ir. Andi Taufan Marimba, IPM dan Ir. Habibie Razak, IPM menguji setidaknya 10 calon IPM di ruang meeting Hotel Swarna Dwipa, Kota Palembang. Ruli salah seorang staff PII Pusat menyampaikan ke pengurus PII Cabang Palembang, Ir. Mukhlis untuk lebih intens lagi berkomunikasi dengan PII Pusat terkait penyelenggaraan program sertifikasi Insinyur Profesional ini. “Setidaknya kegiatan sejenis dilakukan sekali dalam sebulan itu sudah sangat luar biasa” imbuh Ir. Wahyu kepada pengurus cabang.

Sesi ujian wawancara ini pun ditutup di sore hari oleh Ketua Tim MP dan dilanjutkan dengan sesi santai yang salah satunya adalah diskusi tentang investasi Pembangkit Listrik Batubara di Propinsi Sumatera Selatan. Menurut penuturan Ir. H. Syarifuddin, salah seorang pengurus, cadangan batubara di Sumsel ini masih sangat besar dan kebutuhan listrik untuk masyarakat Sumatera dan Sumsel khususnya sangat tinggi termasuk inisiatif membangun infrastruktur publik seperti LRT, MRT dan seterusnya yang tentunya membutuhkan lebih banyak pasokan listrik lebih banyak lagi. Habibie Razak memaparkan tentang strategi investasi pengembangan pembangkit listrik dimulai dari pembentukan special purpose vehicle (SPV) company dari bentukan beberapa perusahaan, kajian studi kelayakan untuk coal fired power plant sampai pada penandatanganan PPA dan pengoperasian pembangkit listrik. “Proyek pembangkit listrik sangat seksi dan attractive saat ini karena IRR, NPV dan payback periodnya sangat menarik” kata Habibie Razak di sela-sela diskusi.

Sukses PII Cabang Palembang, Bravo Persatuan Insinyur Indonesia

Reportase: Ir. Habibie Razak, ASEAN Engineer, ACPE – Sekretaris Distribusi Gas.

baca juga

ingin komentar

Comment