Teknologi Pengelolaan Air Bersih

 

Aries R. Prima – Engineer Weekly

Krisis ketersediaan air bersih di musim kemarau panjang tahun lalu seharusnya menjadi perhatian pemerintah dan pihak terkait agar tidak terjadi lagi di masa mendatang. Teknologi pengolahan air bersih yang sudah banyak tersedia bisa dimanfaatkan, termasuk teknologi yang telah diluncurkan oleh Kementerian Pekerjaan Umum di medio 2012. Teknologi ini diklaim dapat memercepat peningkatan akses sanitasi dan mengatasi kelangkaan air, khususnya bagi masyarakat yang tinggal di perkotaan.

Teknologi pertama adalah instalasi pengolahan air limbah Grey Water Bio Rotasi, yang terdiri dari sistem bio filter dan taman sanitasi dengan resirkulasi yang dapat mengolah air limbah rumah tangga untuk digunakan kembali menjadi air bersih. Teknologi kedua, mirip dengan yang pertama, mendaur ulang air limbah untuk menjadi air bersih, yang cocok digunakan di rumah susun, dan juga dapat digunakan untuk menyaring air limbah sehingga tidak mencemari jika dibuang ke sungai. Namun, teknologi ini membutuhkan ruang yang besar. Untuk di tempat yang tidak tersedia ruang besar, dapat digunakan teknologi ketiga, yaitu Merealis.

Selain teknologi untuk air bersih, kementerian itu menciptakan teknologi untuk memproduksi air siap minum yang dinamakan Merotek dan Instalasi Pengelolaan Air (IPA) Mobile. Merotek menggunakan sistem membran ultrafiltrasi airlift dan membran reverse osmosis tekanan rendah. Sedangkan IPA Mobile dibuat lebih kompak dengan menggunakan teknologi yang sama dengan Merotek, sehingga cocok digunakan di daerah rawan air baku atau daerah bencana.

Desalinasi Air Laut
Sebagai negara kepulauan, Indonesia memiliki sumberdaya air laut yang besar untuk diolah menjadi air bersih atau air minum. Salah satu teknologi yang dapat digunakan adalah Desalinasi Air laut dengan tahapan: pengambilan air laut, pengolahan awal, proses pemisahan garam, dan pengolahan akhir.

Metode yang umum dilakukan dalam pengambilan air laut adalah dengan memasang pipa yang menjorok beberapa kilometer dari pantai untuk mendapatkan kualitas air laut yang baik, dan dilakukan dengan dengan kecepatan yang rendah untuk mencegah terikutnya biota laut. Metode yang lain adalah dengan menggunakan sistem sumur.

Setelah itu, dilakukanlah pengolahan awal untuk membersihkan air laut dari bahan ‘pengotor’, seperti molekul makro dan mikro. Kemudian dilakukan proses penyisihan garam, bisa berbasis panas dan berbasis membran. Penambahan mineral dilakukan pada tahap pengolahan akhir agar dihasilkan produk air bersih dengan kualitas air minum.

Teknologi ini masih terus dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan air bersih agar seluruh prosesnya dapat menjadi ramah lingkungan, hemat energi, dan yang terpenting, murah.

Next >>>

baca juga

ingin komentar

Comment